Mengenal Plywood, Material Berbahan Kayu Lapis yang Ekstra Kuat

JAKARTA, KOMPAS.com – Kayu lapis atau plywood merupakan material berbahan dasar kayu berbentuk panel yang terbuat dari beberapa lapisan kayu tipis. Material kayu ini direkatkan secara melintang dengan sudut 90 derajat satu sama lain, dan dibentuk dari lembaran kayu dalam jumlah ganjil.

Dikutip dari Start Word Working Now, plywood memiliki kualitas yang berbeda sesuai dengan produk yang diinginkan. Kualitas kayu lapis sebagian besar tergantung pada perekatan atau jumlah lapisan veneer yang digunakan.

Kayu lapis sudah ada dari zaman di Mesir kuno. Ini dibuktikan dengan potongan-potongan furnitur yang terbuat dari kayu lapis ditemukan.

sumber: welbm.co.uk

Pengolahan kayu jenis ini sayangnya terlupakan dan tidak digunakan lagi sampai pertengahan abad ke-19. Memasuki era revolusi industri, kayu lapis mulai populer dan kemudian diproduksi dalam jumlah besar.

Hal tersebut karena kayu lapis banyak digunakan dalam industri otomotif dan konstruksi pesawat terbang.

Material ini banyak digunakan dalam berbagai bidang mulai dari bahan bangunan, furnitur, hingga kerangka kapal karena sifatnya yang tahan air. Terlebih, bahan ini mudah dibuat lengkungan dibandingkan dengan kebanyakan kayu konvensional.

Pembuatan kayu lapis dimulai dengan pengupasan batang pohon yang kemudian dikukus dan dilunakkan. Hal ini dilakukan untuk membuka gulungan batang menjadi lembaran datar.

Beberapa lapisan kayu kemudian direkatkan dan ditekan bersama-sama, bergantian dengan arah serat kayu. Ini yang memberikan ketahanan pada kayu lapis meski dalam bentuk apapun.

Untuk merekatkan lembaran-lembaran kayu diperlukan alat tekan sebesar panel yang digunakan untuk membuat panel chipboard. Biasanya dalam proses produksi plywood, digunakan lem fenolik (lem tahan air).

Proses terakhir dalam produksi plywood adalah pengamplasan untuk menghaluskan permukaan lembaran kayu lapis. Beberapa jenis plywood juga diberi lapisan senyawa khusus seperti melamin atau akrilik.

Kayu yang paling banyak digunakan untuk produksi plywood adalah kayu lunak seperti kayu cemara, kayu birch, atau poplar. Namun, beberapa kayu lapis juga dibuat yang miliki harga lebih tinggi seperti jati.

Kayu lapis memiliki kekuatan yang besar dan stabilitas dimensi yang tinggi. Karena efek saling mengunci pada setiap lapisannya, plywood memiliki sifat mengembang dan menyusut yang lebih baik dibandingkan dengan panel kayu solid.

Karena itulah, kayu lapis digunakan pada konstruksi-konstruksi yang memiliki beban tinggi, namun ada pada area berpenampang tipis. 

Kayu lapis bersifat ringan, mudah dipadukan dengan bahan lain, mudah diproses, tahan terhadap perubahan suhu, dan memiliki tampilan yang estetis.

Tinggalkan Balasan